Assalamualaikum.


Aku tertarik gila dengan lagu ni, sukalah dengar banyak kali. aku tak bosan. lagu ni kan da lama tapi baru nak minat. haha lol. orang lain da minat lagu lain agaknya. actually kan first time aku dengar lagu ni ku tak paham tau maksudnya apa.

After aku baca satu cerpen ni baru aku faham and aku dapat relate cerpen tu dengan lagu ni. cerpen tu aku search online je sebab masa tu tengah bosan sangat. nasib baik penulis cerpen tu pun tulis lirik lagu ni lepas ending cerpen dia. aku rasa kalau penulis tu tak tulis lirik tu sampai sekarang aku tak paham maksud lagu relakan jiwa-hazama tu. kahkahkah!

Penat akak aku dok terangkan maksud lagu tu kat aku. alaa tapi dia terangkan pun sambil lewa je mana nak faham kan. hahaha. cehh! salahkan orang lain plak. lewlz.

But seriously, cerpen tu memang best lah. awesome. ending dia sedih sebab perempuan tu mati. but perjalanan cerita diorang memang menarik lah pada pandangan aku. pada aku jugak macam mustahil nak jumpa kisah macam tu in reality ofkos. how that man masuk Islam, macam mana bapak dia dera dia, bapak dia tattoo kan badan dia secara paksa and reasons why dia selalu escape from family day tempat kerja dia. sedih.

Cerpen tu adalah one of two cerpen yang aku suka. yang lagi satu tu pun best sebab dia pasal a true love story. cinta yang abadi. cinta yang agung. cinta yang sejati. cinta yang utama. cinta kepada Maha Pencipta. cinta kelas pertama.

Ku sangka hidupku
Selamanya kelam
Terbelenggu ikatan tanpa manisnya cinta
Memaksa diriku
Menapaki jalan
Arah yang tak pernah ku mahu dalam hatiku
Kini kau pun hadir
Memberi cahaya
Membangunkan ku dari suramnya mimpi ngeri

Menuntun hatiku ke palung asmara
Seakan ku hidup kembali dari matiku
Engkaulah cinta
Yang selama ini aku cari

Ku relakan jiwa
Tuk menjadi penghuni dalam sangkar hatimu
Kerna engkaulah nadi yang menghidupkan aku
Yang mampu melarutkan setiap sepi hatiku

Hati bukan untuk dimiliki
Tapi untuk dicinta dan mencintai
Ku relakan jiwaku padamu


Engkaulah cinta
Yang selama ini aku cari
Ku relakan jiwa
Tuk menjadi penghuni dalam sangkar hatimu
Kerna engkaulah nadi yang menghidupkan aku
Yang mampu melarutkan setiap sepi hatiku
Seandainya waktu
Tak pernah pertemukan aku dengan dirimu
Akan kubiarkan mati hatiku selamanya
Sehingga kau datang membangunkan aku


To be or not to be ; that is the question. If it is meant to be, it will be.